...pinjamkan hambaMu ini secebis rahmat ilhamMU yang hebat, segar dan terbaik Ya Rabb...

Saturday, 8 August 2015

GOSTAN!

Assalamualaikum geng semua yang mama doakan termakbul segala hajat yang baik-baik…

Di malam yang hening membisu ini, terasa pula mahu mencoret di blog kesayangan mama yang kian gersang ini. Nak luah isi perut hati. 

Nampak tak? Ayat tahap tak boleh blah pilu kat atas tu. Sila jangan pening lalat baca ayat mama yang kedengaran ala-ala sedang terharu ini. Terharu mengenangkan mama sudah lama tak up up, asyik down saja. Kena babab 144 kali.

Ni mama nak bagi amaran keras siap-siap. Setelah sekian lama jarang pok pek di sini… Mama nak luah panjang lebar malam ni. Sila get ready dengan bantal peta dunia dan jajan supaya tidak boring tahap gaban ketika membaca separuh jalan. Sudilah menemani mama membebel nak luahkan isi hati ni.

Alkisah…  Sebenarnya mama sedang dalam proses untuk pusing semula a.k.a. gostan. Patah balik? Undur? Ya! Sekarang ni, mama rasa macam kena hempap. Tahu bagaimana kena henyak macam mana rasanya? Walaupun lemak di badan mama tahap tepu kemampatannya, ianya tidak mampu menampung kesan hempap yang sadis itu. Siapa yang hempap tu? Mak gajah? Tidak tahu bagaimana mahu menghamburkan dek kerana beberapa kekangan. Nampak tak gimik nak perangat bagi hangpa baca sampai habis.

Rasa lost! Rasa tak jumpa gear walau di depan mata. Rasa macam ada buat dosa besaq gila kat orang yang bengang kat mama dan orang tu sumpah mama jadi badak berkubang yang malas tak boleh menulis dah. Puas mama minta ampun pada merata orang yang mama rasa hatinya luka kerana mama. Bukan writer’s block. Bukan blank. Bukan! Tapi macam nak patah balik. Ha, rasa seperti orang yang berhijrah ke bandar nak patah balik tinggal di kampung semula. Ya, rasa begitu. Serius. Mak hang rasa begitu sekarang…
Sebenarnya buat masa ini, hati mama tertutup untuk hantar proposal skrip drama baru lagi. Pada anda yang rasa ‘Ada aku kisah?’ Atau rasa mama bukan sesiapa pun nak kecoh berhenti tulis skrip drama... Anda boleh berhenti baca di titik ini. 

Why why tell me why? Kenapa mengada sangat mama ooi, nak berhenti tulis skrip? Perit mengenangkan usaha mama mahu berjaya menjadi penulis skrip drama. Ada rasa kuciwa yang sukar diungkapkan. Kenapa? Dengan siapa? Demi menjaga hati ayam banyak pihak… Mama tak dapat lambakkan di sini. Banyak sebab. Bukan sengaja nak bagi hint gempaq. Sebab itu jugalah mama dah semakin kurang pok pek di blog kesayangan mama ni. Ada benteng yang menghadang mama luah segalanya di sini. Cukup sekadar mama berikan bunga-bunga plastiknya sahaja.

Selawat banyak-banyak ya mama. Istighfar. Tanya Allah. Mengadu padaNya. Solat istiqarah dan taubat. Ingat mama ya. Mama hanya makhluk kerdil yang tembun yang sedang diuji. Kita usaha, doa dan minta, Allah dah makbulkan. Setelah diberi, kita bersyukur. Nah! Sekarang nilailah sendiri keserasiannya. Ngam ke tak? Inikah yang mama mahu dan mama cari? Air liur mama tertelan sekerat. Tak lepas. Kelat.

Dalam dunia penulisan, secara seriusnya… mama bermula dengan cerpen. Kemudian novel. Kemudian skrip drama. Sekarang mama mahu patah balik. Nak gostan! Jujurnya, mama mahu fokus pada novel. Ya itu pokoknya intipatinya mama nak bagitahu dari awal. Punyalah panjang mukadimah. Point seciput itu saja? Sila jangan berangin ya. Bukan mama anti klimaks tetapi ini namanya ronda jalan jauh baru sampai ke stesen.

Nak fokus novel semula? Ya! Nak fokus novel! Skrip drama? Nope, not anymore at this moment. Unless kalau proposal drama lama sangkut, mama proceed insyaAllah. Kalau nak hantar baru, tidak. Kalau rindu, mama hantar proposal sesekali untuk raya misalnya. Kenapa? InsyaAllah di satu kala bulan terang nanti, mama akan cerita juga. Pasti. Dengan izin Allah. Supaya jelas lagi terang kenapa puncanya.
Nak gostan saja pun. Kenapa susah sangat? Apa yang kecoh sangat? Susah, sayang ooi. Bila tangan sudah capai apa yang kita mahu (dalam topik ni… tulis skrip drama), lepas dah capai, kita nak lepaskan. Nak dapatkan semula seru, angin, nahu, rentak, lenggok, sepak terajang menulis novel kembali… bukan mudah ya anak-anak. Sebab mama tak nak tulis novel yang biasa-biasa. Bukan lagi novel remaja seperti dahulu. Mama nak buat come back novel yang lain! (perasap semangat namanya ni).
So now (nak juga selit cakap omputih sekupang), mama mahu tulis novel macam mana? Genre apa? Novel tahap berangan ke? Nak tulis tajuk ala-ala ‘Suami Jiranku Anak Tiri Mak Hang’? Nope! Mama nak tulis genre yang berkaitan sesuatu yang Mind Bending, Mind Twisting, Expect The Unexpected, yang ada wow! Yang terkedu, yang berdesup, yang yezza! Kedengaran seperti gah dan mak hang perasan bagus. Hold dulu bab mengata mama tu ya. Sebab… Ya, penulis mesti ada sedikit mood swing perasan bagus itu untuk move on. Perlu!
  Jujurnya… Buat masa ini, manuskrip Atas Nama Hijrah – statusnya hold. Editor tidak beri jawapan positif lagi. Sudah hampir 8 bulan diperam mereka. Mama masih cuba husnuzon dan tidak lekang doa. Tetap tabah dengan penuh pengharapan.

Namun… “Jika padi katakan padi, Tidaklah mama tertampi-tampi (sakit pinggang tau), Jika sudi katakan sudi, Tidaklah mama ternanti-nanti.” Untuk - Atas Nama Hijrah, ini 1st time mama hantar full manuskrip, tidak hantar proposal dan contoh bab dahulu. Relax ya mama, apalah sangat dengan rejection. Berlambak lagi yang mama pernah hadapi sebelum ni. Cool ya mama… Ayat pujuk hati tua.

Selain itu, tempoh hari… mama berangan nak buat Projek Certot. Berangan tahap gaban konon akan menjadi. Mama tulis kisah-kisah santai yang kontot. 44 certot. Tajuk besarnya Jentik. Segala cerita kontot (sekitar 500 perkataan setiap certot) yang menjentik jiwa tanpa sedar. InsyaAllah best. Betul, tak tipu, mama tak perasan.

Hajat asalnya mama mahu kongsi menulis himpunan certot dengan seorang adik penulis. Namun, setelah kami bertukar himpunan certot yang siap, mama jadi tidak ngam dengan himpunan certot adik yang tidak bersalah itu. Walaupun mama sudah paksa diri untuk suka tetapi ego busuk mama mengatakan certot-certotnya tidak boleh masuk kepala mama.
Kami berkonfrontasi secara aman meluahkan apa yang tidak kena. Adalah tidak adil untuk mama minta dia repair kerjanya sedangkan hasil kerja mama juga mungkin tidak masuk kepala si adik penulis itu. Makanya, sebagai jalan selamat, kami setuju split sebelum bertempur (hantar kepada penerbit). 

Sekarang, adik itu diam membisu dan sudah jarang online. Mama kira dia sumpah mama seperti siTanggang walaupun mama bukan anaknya. Puas mama minta maaf darinya. Walau bibirnya kata tidak apa-apa tetapi hati mama kuat mengatakan dia terguris dan merajuk. Ampun ya adikku. Ini bukan bermakna mama tidak boleh berkolaborasi kerja dengan orang lain. Cuma terkadang, sukar mahu terima gaya penulisan penulis lain. Jiwa tak serasi. Sungguh busuk etika ini. 

Tetapi mama juga perlu jujur sebelum start gear dan teruskan tanpa rela hati. Hasil himpunan 44 certot mama itu, mama sudah hantar kepada penerbit. Makanya sekarang, tunggu + doa kuat. Mama juga sarankan adik penulis itu hantar himpunan certotnya kepada penerbit pilihannya. Namun, jawapannya seperti lupakan saja bab certot. Ternyata dia kecewa dengan sigumuk ini.

Back to part mama nak gostan tadi… Mama mahu tulis dengan penerbit mana? Atau terbit sendiri? Penerbit yang sama? Yang baru? Indie? Main Stream? Tunggu ya anak-anak. Sila jangan bosan dengan ayat penyata tak sudah ini. Jika dicanang dikuatiri hati ini kian hancur dihempap dengan bulldozer sekiranya plan sekerat jalan. Yang penting, buat dulu!

LANGKAH + USAHA MAMA UNTUK PROJEK GOSTAN :

1- Mama dah siap kaji lebih 100 plot sinopsis film dan buku dengan genre nampak gah seperti yang mama highlight (warna hijau) di atas. Mama gerudi di wikipedia dan goodreads.

2- Out of 100 tu, ada sekitar 15 sahaja plot yang mama rasa ngam dan akan olah 360 darjah mengikut acuan mama.

3- Mama juga ada koleksi lebih 100 tajuk yang akan mama sesuaikan dengan jalan cerita yang mama olah kelak. 
Kenapa olah plot cerita orang dan jadikan cerita mama? 
Fikir begini ya… Ada pelbagai cara Allah nak pinjamkan kita ilham. Melalui cerita tv, kelakuan orang tepi jalan, baca buku cerita, berangan dalam bilik termenung, usai solat, ketika memandu, ketika buat perkara yang kita terpaksa dan tak suka, dan ketika yang… hanya Allah tentukan dan hanya Allah yang Maha Tahu sebabnya. 
Bukan mahu pokpek ala ustazah ekspres tetapi ini fakta. Iaitu Allah pinjamkan kita ilham dengan pelbagai cara. Membaca plot film dan plot novel hebat lain adalah sekadar jalan usaha.

4- Mulai Isnin ini, 10 Ogos 2015, mama akan mula siapkan proposal novel dan tulis contoh bab. Mama mesti hantar sekurang-kurangnya 10 proposal ya mama. Mesti, ya mama! Target by hujung Ogos mesti settle. Kalau tak siap kena denda diet menggigil.
menetas seekor pun alhamdulillah...

Lepas tu buat apa? Hantar dan hantar lagi. Sampai dapat! Istiqamah ya mama. Ada kawan mama yang kata mama tidak akan berjaya dengan usaha baru ini. Dia beri sebab-sebabnya. Its okey bebeh. Mama take it as a challenge! (best ooo dapat selit omputih skit-skit).

Mama akan cabar diri mama lagi dan lagi. Kenapa perlu canang di sini? Sebab dengan cara ini sahaja mama dapat paku usaha mama. Macam mula-mula mama start menulis dulu. Ingat tak? Zaman mama kecoh setiap step mama di blog ini ketika bermula bertatih dengan cerpen. I’m back to basic.

Kenapa mama tak boleh tulis skrip + novel + cerpen… jalan serentak? Tak boleh. Penulis hebat lain mungkin boleh. Otak mama kena tala satu-satu. Fokusnya tidak bercabang. Tidak zigzag. Jalan sehala. Kenali diri kita. Tahu kelebihan dan kekurangan kita. Terima kritikan dan baiki. Pujian bukan untuk kita tapi untuk Yang Maha Esa yang Pemberi Ilham itu.

Fuh! Alhamdulillah dah lega rasa dan batu jemala yang bersarang di atas kepala mama ini dah rasa dapat dihempuk buang ke tepi. Fokus mama, fokus! Niat kerana Allah Taala. Jika berjaya… jadikan amalan juga berlipat berganda.

Geng yang budiman semua… Terima kasih daun keladi kerana sudi baca coretan mama yang panjang lebo ini. Anggap sahaja diri anda ala-ala Dato Dr Fadzilah Kamsah… nun di sebalik tirai maya. 

Mohon sudi doakan usaha mama kali ini sukses ya. Mohon doakan mama dapat istiqamah dengan target mama. Siapa tahu, makbul Allah ada dalam doa kalian untuk mama. Mama juga doakan anda semua dilimpahi rahmat rezeki yang hebat, mendadak, mencukupi, terbuka rezeki seluas-luasnya dan diberkati. Amin…
Rabak kolam air mata mama mencoretkan semua ini walau ditulis dengan selang jenaka tak bertempat. Maafkan mama ya, jika ada salah silap dalam coretan. Yakin usaha pasti berjaya! Kipidap. Dongibab. Kenalah juga ikut ayat gaya orang muda supaya tidaklah karya mama kelak berbau makcik-makcik. Jaga diri dan jaga kesihatan ya semua.

Bangun ya mama, bangun! 
Jangan malas. Jangan leka. Okey… Babai geng. 
Sujud dan Syukur Ya Rabb...


p/s- kredit gambar ... semua gigih cilok kat pak gugel.

Sunday, 19 July 2015

S Untuk Syawal - Tayangan 22 Julai 2015 Rabu 9.30 pagi



Assalamualaikum geng semua,

Selamat Hari Raya!

Maaf Zahir Batin. Kosong-kosong semua ya.  
Kotlah ada selama ni mama tersilap coret kat blog
yang telah ditumbuhi hutan belukar ni.

Ni mama nak bagitau, jemput tonton telemovie raya skrip mama 'S Untuk Syawal'.
Tayangannya 22 Julai 2015 Rabu 9.30am di TV3.
Pagi Rabu raya ke 6? Hari orang dah start kerja dan budak dah start sekolah tu?
Ya betul anak oi, depa pi set pukul 9.30 pagi, bukan malam.
Boleh rekod dan tonton time free jika tak sempat tonton na.
Kot ada ulangan, mama bagitau lain okey.


 

S Untuk Syawal ni kisah anak emas iaitu si Syawal yang sanggup tidak pulang beraya  bertahun-tahun. Apa kes dia buat perangai lagu tu? Merajuk ke mengamuk? 
Mesti tonton tau. InsyaAllah best.

Lakonan Syafie Naswip, Lisdawati, Rusdi Ramli, Ika Nabella dan ramai lagi.
Arahan tuan Heykal Hanifah.

*Kredit gambar insta IkaNabella

Saturday, 6 June 2015

Projek Buku Motivasi Cerpen Remaja

Assalamulaikum geng semua, semoga sihat belaka.

Minggu lepas, last minit Bonda Nor pelawa mama join  
Buku Motivasti Remaja. Mama diberi masa seminggu je untuk siapkan 2 cerpen.
 Ni dia Bonda Nor yang kiut tu (kenal kot). 
Sorry na Bonda Nor, mama cilok gambar cun ni.
Antara buku Bonda Nor ialah : Saya Tunggu Awak, Pujuklah Hati, Sahaja Aku Jatuh Cinta, Ahmad Ammar – Engkau MilikNya. (Bonda Nor, mama promote karya hang ni)

Bonda Nor minta 2 konsep cerpen remaja.
Fokus kepada remaja dari 10 tahun sehingga awal 20an.
Pertama, konsepnya remaja yang memang asalnya baik dan 
menjadi contoh kepada orang sekelilingnya (payah nak jumpa ni).
Kedua, konsepnya remaja rebel 
tetapi jadi best kemudiannya (yang ni remaja geng jiwa kacau).

 Projek antologi cerpen remaja ni adalah gabungan 30 orang penulis 
dan akan terdapat 3 buah buku. 
Di hujung setiap cerpen, Bonda Nor akan ulas (tukang komen). 
Bonda Nor jadi Guru Besar dalam projek ni. 
Buku ni nanti akan diterbitkan oleh Galeri Ilmu.
Terima kasih daun keladi Bonda Nor sudi pelawa mama ya.

Tajuk bukunya belum ditentukan lagi, 
masih sedang hangat dalam perbincangan. 
Kalau boleh kami tak nak konsep yang kiut, biarlah sedikit ganas dan real. 
Maklumlah cerpen remaja kan.
(mama pula selaku remaja kertu yang amat memahami... Eceh).


Mama dah hantar 2 cerpen tu…  
 Surat Tipu Opah dan Adik Jambu Batu.

Nanti dah siap buku tu mama kecohkan lagi ya.
Sudi-sudilah support karya mama and the gang ni nanti ya.

Okey beb, mama nak kena sambung buku mama yang skittt je lagi nak siap.



Sujud dan syukur Ya Rabb.